Rba3

Orang Pertama yang Meyakini Kerasulan Nabi Muhammad

Orang Pertama yang Meyakini Kerasulan Nabi Muhammad
Ziarah Makam Nabi Muhammad SAW
A A A

acehtoday.com – Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam hatinya bergetar, saat baru pertama menerima wahyu dari Allah SWT.

Bahkan, diriwatkan sampai tubuhnya menggigil, setelah melihat wujud malaikat Jibril dalam bentuk yang asli, saat dalam perjalanan pulang usai menerima wahyu.

Dini hari itu, seperti dikutip Sahijab dari Islami, menjadi malam terberat bagi Khadijah, istri Rasulullah SAW.


Sebab, Muhammad SAW tiba-tiba ketakutan dan ingin diselimuti. Namun, tidak ada rasa lelah yang nampak di muka Khadijah. Mukanya tetap riang dalam mendampingi suami, melewati masa-masa berat menerima wahyu pertama.

Diriwatkan, suatu hari, Nabi Muhammad SAW melakukan i’tikaf di Gua Hira. Sayyidah Khadijah dengan sigap mempersiapkan perbekalan yang akan dibawa Nabi selama i’tikaf. Berangkatlah Nabi ke Gua Hira, dengan membawa beberapa perbekalan yang telah disiapkan.

Namun, singkat cerita, tiba-tiba Rasulullah pulang dengan keadaan ketakutan dan panik. Begitu pula, Khadijah yang menyambutnya, setelah Rasulullah kembali. “Selimutkanlah aku, selimutkanlah aku,” ucap Rasulullah ketika itu.

Sayyidah Khadijah pun panik, tetapi beliau tetap bisa mengontrolnya, sehingga tetap terlihat tenang dan menenangkan. Khadijah terus memberikan kata-kata yang dapat menenangkan Nabi ketika itu, sehingga rasa takut dan panik yang Rasulullah SAW rasakan hilang begitu saja.

Sayyidah Khadijah mengatakan kepada Rasulullah, “Demi Allah, Allah tidak akan pernah mempermalukanmu Rasul. Sesungguhnya, engkau selalu menjalin silaturrahim, menolong orang yang lemah, memberi bantuan terhadap orang yang membutuhkan, melayani tamu dengan baik, dan selalu membela kebenaran.” (HR. Bukhari)

Tidak berhenti sampai di situ, mendengar cerita yang telah Rasulullah sampaikan, Khadijah mengajak Rasulullah kepada pamannya yang bernama Waraqah bin Naufal.

Khadijah menyampaikan kabar bahagia tersebut kepada pamannya bahwa Nabi Muhammad adalah Nabi seluruh umat.

Waraqah bin Naufal bin Asad bin Abdul Uzza bin Qushay Al-Quraisyi, dikutip dari Wikipedia, adalah seorang imam Arab dan sepupu tertua dari jalur ayah Khadijah, istri Nabi Muhammad S.A.W.. Waraqah diperkirakan meninggal pada tahun 610 M, tidak lama setelah Muhammad menerima wahyu pertamanya.

Waraqah adalah seorang yang beragama Nasrani yang tinggal di Mekah. Waraqah adalah seorang imam Nestorian dan dihormati dalam tradisi Islam, untuk menjadi salah satu hanif pertama yang percaya kenabian Muhammad.

Dia mengetahui tentang kenabian Muhammad dari Injil. Ketika dia, dibacakan tentang Surah Al-'Alaq, ia mengetahui bahwa Muhammad telah diangkat menjadi seorang nabi.[]

Komentar

Loading...