Tiongkok memaksakan pengendalian kelahiran pada warga Uighur untuk menekan populasi

Tiongkok memaksakan pengendalian kelahiran pada warga Uighur untuk menekan populasi
A A A

Banda Aceh, acehtoday.com - Pemerintah Cina mengambil langkah-langkah kejam untuk memangkas tingkat kelahiran di kalangan warga Uighur dan minoritas lainnya sebagai bagian dari kampanye besar-besaran untuk mengekang populasi Muslimnya, bahkan ketika mendorong beberapa mayoritas Han di negara itu untuk memiliki lebih banyak anak.

Sementara masing-masing perempuan telah berbicara sebelumnya tentang pengendalian kelahiran secara paksa, praktik ini jauh lebih luas dan sistematis daripada yang diketahui sebelumnya, menurut penyelidikan AP berdasarkan statistik pemerintah, dokumen negara dan wawancara dengan 30 mantan tahanan, anggota keluarga dan mantan tahanan. instruktur perkemahan. Kampanye selama empat tahun terakhir di wilayah barat jauh Xinjiang mengarah pada apa yang oleh beberapa ahli disebut sebagai "genosida demografis."

Negara secara teratur menugaskan wanita minoritas untuk pemeriksaan kehamilan, dan memaksa alat kontrasepsi, sterilisasi dan bahkan aborsi pada ratusan ribu, wawancara dan data menunjukkan. Meskipun penggunaan AKDR dan sterilisasi telah menurun secara nasional, AKDR meningkat tajam.

Langkah-langkah pengendalian populasi didukung oleh penahanan massal baik sebagai ancaman maupun sebagai hukuman karena tidak mematuhi. Memiliki terlalu banyak anak adalah alasan utama orang dikirim ke kamp-kamp penahanan, AP menemukan, dengan orang tua tiga atau lebih direnggut dari keluarga mereka kecuali mereka dapat membayar denda besar. Polisi menggerebek rumah, orang tua yang menakutkan ketika mereka mencari anak-anak yang tersembunyi.

Setelah Gulnar Omirzakh, seorang Kazakh kelahiran Cina, memiliki anak ketiganya, pemerintah memerintahkannya untuk memasang IUD. Dua tahun kemudian, pada Januari 2018, empat pejabat berkamuflase militer mengetuk pintunya. Mereka memberi Omirzakh, istri miskin dari pedagang sayur yang ditahan, tiga hari untuk membayar denda $ 2.685 karena memiliki lebih dari dua anak.

Jika tidak, mereka memperingatkan, dia akan bergabung dengan suaminya dan jutaan etnis minoritas lainnya yang dikurung di kamp-kamp pengasingan ¬— sering karena memiliki terlalu banyak anak.

“Tuhan mewariskan anak-anak kepadamu. Untuk mencegah orang memiliki anak adalah salah, ”kata Omirzakh, yang menangis bahkan sekarang berpikir kembali ke hari itu. "Mereka ingin menghancurkan kita sebagai manusia."

Hasil dari kampanye pengendalian kelahiran adalah iklim teror di sekitar memiliki anak, seperti terlihat dalam wawancara setelah wawancara. Tingkat kelahiran di sebagian besar wilayah Uighur di Hotan dan Kashgar anjlok lebih dari 60% dari 2015 hingga 2018, tahun terakhir yang tersedia dalam statistik pemerintah. Di seluruh wilayah Xinjiang, angka kelahiran terus menurun, turun hampir 24% tahun lalu saja - dibandingkan dengan hanya 4,2% di seluruh negeri.

Ratusan juta dolar yang dicurahkan pemerintah ke dalam alat kontrasepsi telah mengubah Xinjiang dari salah satu daerah dengan pertumbuhan tercepat di Cina menjadi yang paling lambat hanya dalam beberapa tahun, menurut penelitian baru yang diperoleh The Associated Press sebelum publikasi oleh pakar China Adrian Zenz.

"Penurunan semacam ini belum pernah terjadi sebelumnya .... ada kekejaman terhadapnya," kata Zenz, seorang pakar terkemuka dalam pemolisian wilayah minoritas China. "Ini adalah bagian dari kampanye kontrol yang lebih luas untuk menaklukkan Uighur."

Kementerian Luar Negeri Cina merujuk beberapa permintaan komentar ke pemerintah Xinjiang, yang tidak menanggapi. Namun, para pejabat Cina telah mengatakan di masa lalu bahwa langkah-langkah baru itu hanya dimaksudkan untuk menjadi adil, yang memungkinkan anak-anak Cina Han dan etnis minoritas memiliki jumlah anak yang sama.

Selama beberapa dekade, Cina memiliki salah satu sistem hak minoritas paling luas di dunia, dengan Uighur dan yang lainnya mendapatkan poin lebih banyak pada ujian masuk perguruan tinggi, mempekerjakan kuota untuk jabatan pemerintah dan pembatasan kontrol kelahiran yang lebih longgar. Di bawah kebijakan 'satu anak' yang kini ditinggalkan China, pihak berwenang telah lama mendorong, sering memaksa, kontrasepsi, sterilisasi, dan aborsi pada orang Cina Han. Tetapi minoritas diizinkan dua anak - tiga jika mereka berasal dari pedesaan.

Di bawah Presiden Xi Jinping, pemimpin Cina yang paling otoriter dalam beberapa dasawarsa, manfaat-manfaat itu sekarang dibatalkan. Pada 2014, segera setelah Xi mengunjungi Xinjiang, pejabat tinggi wilayah itu mengatakan sudah waktunya untuk menerapkan "kebijakan keluarga berencana yang setara" untuk semua etnis dan "mengurangi dan menstabilkan tingkat kelahiran." Pada tahun-tahun berikutnya, pemerintah menyatakan bahwa alih-alih hanya satu anak, Cina Han sekarang dapat memiliki dua, dan tiga di daerah pedesaan Xinjiang, seperti halnya minoritas.

Tetapi meskipun setara di atas kertas, dalam praktiknya orang Cina Han sebagian besar terhindar dari aborsi, sterilisasi, pemasangan IUD, dan penahanan karena memiliki terlalu banyak anak yang dipaksa pada etnis Xinjiang lainnya, wawancara dan data menunjukkan. Beberapa Muslim pedesaan, seperti Omirzakh, dihukum bahkan karena membiarkan ketiga anak diizinkan oleh hukum.

Para cendekiawan yang didukung negara telah memperingatkan selama bertahun-tahun bahwa keluarga-keluarga besar agama pedesaan adalah akar dari pemboman, penikaman dan serangan lain yang pemerintah Xinjiang tuduh sebagai teroris Islam . Populasi Muslim yang tumbuh adalah tempat berkembang biak bagi kemiskinan dan ekstremisme, "mempertinggi risiko politik," menurut sebuah makalah 2017 oleh kepala Institute of Sociology di Akademi Ilmu Sosial Xinjiang. Lain dikutip sebagai hambatan utama kepercayaan agama bahwa "janin adalah hadiah dari Tuhan."

Para ahli dari luar mengatakan bahwa kampanye pengendalian kelahiran adalah bagian dari serangan yang diatur oleh negara atas kaum Uighur untuk membersihkan mereka dari iman dan identitas mereka dan secara paksa mengasimilasi mereka ke dalam budaya Han Cina yang dominan. Mereka mengalami pendidikan ulang politik dan agama di kamp - kamp dan kerja paksa di pabrik-pabrik , sementara anak-anak mereka diindoktrinasi di panti asuhan . Orang-orang Uighur, yang sering tetapi tidak selalu Muslim, juga dilacak oleh aparat pengawasan digital yang luas .

"Niatnya mungkin bukan untuk sepenuhnya menghilangkan populasi Uighur, tetapi itu akan dengan tajam mengurangi vitalitas mereka, membuat mereka lebih mudah berasimilasi," kata Darren Byler, seorang pakar Uighur di University of Colorado.

Beberapa melangkah lebih jauh.

“Ini genosida, berhenti total. Ini tidak langsung, mengejutkan, membunuh massal pada genosida tipe tempat, tetapi genosida lambat, menyakitkan, merayap, "kata Joanne Smith Finley, yang bekerja di Newcastle University di Inggris." Ini adalah cara langsung untuk mengurangi secara genetik populasi Uighur. ”

_____

Selama berabad-abad, mayoritas adalah Muslim di wilayah gersang, daratan yang sekarang disebut Cina "Xinjiang" - yang berarti "Perbatasan Baru" dalam bahasa Mandarin.

Setelah Tentara Pembebasan Rakyat melanda pada tahun 1949, penguasa Komunis baru Tiongkok memerintahkan ribuan tentara untuk menetap di Xinjiang, mendorong populasi Han dari 6,7% tahun itu menjadi lebih dari 40% pada tahun 1980. Langkah ini menabur kecemasan tentang migrasi China yang tetap ada. Hari ini. Upaya drastis untuk membatasi tingkat kelahiran pada 1990-an santai setelah desakan besar, dengan banyak orang tua membayar suap atau mendaftarkan anak-anak sebagai keturunan teman atau anggota keluarga lainnya.

Itu semua berubah dengan tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya dimulai pada tahun 2017, melemparkan ratusan ribu orang ke penjara dan kamp karena dugaan "tanda-tanda ekstremisme agama" seperti bepergian ke luar negeri, berdoa atau menggunakan media sosial asing. Pihak berwenang meluncurkan apa yang disebut beberapa pemberitahuan yang disebut investigasi "gaya-gaya" untuk membasmi orang tua dengan terlalu banyak anak, bahkan mereka yang melahirkan beberapa dekade lalu.

“Jangan tinggalkan titik buta,” kata dua arahan kabupaten dan kota pada tahun 2018 dan 2019 yang ditemukan oleh Zenz, yang juga seorang kontraktor independen dengan Yayasan Korban Komunisme, sebuah organisasi nirlaba bipartisan yang berbasis di Washington, DC “Mengandung kelahiran ilegal dan kesuburan rendah. level, ”kata yang ketiga .

Para pejabat dan polisi bersenjata mulai menggedor pintu, mencari anak-anak dan wanita hamil. Penduduk minoritas diperintahkan untuk menghadiri upacara pengibaran bendera mingguan, di mana para pejabat mengancam penahanan jika mereka tidak mendaftarkan semua anak mereka, menurut wawancara yang didukung oleh slip kehadiran dan buklet. Pemberitahuan yang ditemukan oleh AP menunjukkan bahwa pemerintah daerah membuat atau memperluas sistem untuk memberi penghargaan kepada mereka yang melaporkan kelahiran ilegal.

Di beberapa daerah, wanita diperintahkan untuk mengambil ujian ginekologi setelah upacara, kata mereka. Di tempat lain, pejabat dilengkapi kamar khusus dengan pemindai ultrasound untuk tes kehamilan.

"Tes semua yang perlu diuji," perintah arahan kotapraja dari 2018. "Mendeteksi dan menangani mereka yang melanggar kebijakan lebih awal."

Abdushukur Umar adalah orang pertama yang menjadi korban penindasan terhadap anak-anak. Seorang pedagang traktor Uighur yang riang menjadi pedagang buah, ayah yang sombong itu menganggap ketujuh anaknya sebagai berkat dari Tuhan.

Tetapi pihak berwenang mulai mengejarnya pada 2016. Tahun berikutnya, ia dilempar ke kamp dan kemudian dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara - satu untuk setiap anak, kata pihak berwenang kepada kerabat.

"Sepupu saya menghabiskan seluruh waktunya untuk mengurus keluarganya, ia tidak pernah mengambil bagian dalam gerakan politik apa pun," kata Zuhra Sultan, sepupu Umar, dari pengasingan di Turki. “Bagaimana kamu bisa mendapatkan tujuh tahun penjara karena memiliki terlalu banyak anak? Kita hidup di abad ke-21 - ini tidak terbayangkan. ”

Lima belas orang Uighur dan Kazakh mengatakan kepada AP bahwa mereka tahu orang-orang ditahan atau dipenjara karena memiliki terlalu banyak anak. Banyak yang menerima bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun di penjara.

Data yang bocor yang diperoleh dan dikuatkan oleh AP menunjukkan bahwa dari 484 tahanan kamp yang terdaftar di daerah Karakax di Xinjiang, 149 ada di sana karena memiliki terlalu banyak anak - alasan paling umum untuk menahan mereka. Waktu di kamp - apa yang pemerintah sebut "pendidikan dan pelatihan" - untuk orang tua dengan terlalu banyak anak adalah kebijakan tertulis di setidaknya tiga negara , pemberitahuan yang ditemukan oleh Zenz dikonfirmasi.

Pada tahun 2017, pemerintah Xinjiang juga melipatgandakan denda yang sudah lumayan karena melanggar undang-undang keluarga berencana bahkan untuk penduduk termiskin - hingga setidaknya tiga kali pendapatan tahunan sekali pakai dari kabupaten . Sementara denda juga berlaku untuk orang Tionghoa Han, hanya minoritas yang dikirim ke kamp tahanan jika mereka tidak bisa membayar, menurut wawancara dan data. Laporan pemerintah menunjukkan negara-negara mengumpulkan jutaan dolar dari denda setiap tahun.

Dalam upaya lain untuk mengubah keseimbangan populasi Xinjiang, Cina menggantung tanah, pekerjaan dan subsidi ekonomi untuk memikat para migran Han di sana. Mereka juga secara agresif mempromosikan perkawinan antara Cina Han dan Uighur, dengan satu pasangan mengatakan kepada AP bahwa mereka diberi uang untuk perumahan dan fasilitas seperti mesin cuci, kulkas, dan TV.

"Ini terkait dengan sejarah panjang Cina berkecimpung dalam eugenika .... Anda tidak ingin orang-orang yang berpendidikan rendah, marginal minoritas berkembang biak dengan cepat," kata James Leibold, seorang spesialis kebijakan etnis Tiongkok di La Trobe di Melbourne. "Apa yang kamu inginkan adalah Han berpendidikanmu untuk meningkatkan angka kelahiran mereka."

Sultan menggambarkan bagaimana kebijakan itu terlihat oleh orang Uighur seperti dia: “Pemerintah Cina ingin mengendalikan populasi Uighur dan membuat kita semakin sedikit, sampai kita menghilang.”

___________

Setelah berada di kamp penahanan, perempuan menjadi sasaran AKDR paksa dan apa yang tampak sebagai suntikan pencegahan kehamilan, menurut mantan tahanan. Mereka juga diharuskan menghadiri kuliah tentang berapa banyak anak yang seharusnya mereka miliki.

Tujuh mantan tahanan mengatakan kepada AP bahwa mereka diberi pil KB secara paksa atau disuntik dengan cairan, seringkali tanpa penjelasan. Banyak yang merasa pusing, lelah atau sakit, dan wanita berhenti mendapatkan menstruasi. Setelah dibebaskan dan meninggalkan Tiongkok, beberapa pergi untuk memeriksakan kesehatannya dan ternyata steril.

Tidak jelas apa bekas tahanan dengan suntikan, tetapi slide rumah sakit Xinjiang yang diperoleh oleh AP menunjukkan bahwa suntikan pencegahan kehamilan, kadang-kadang dengan obat hormon Depo-Provera, adalah ukuran keluarga berencana yang umum. Efek samping dapat termasuk sakit kepala dan pusing.

Dina Nurdybay, seorang wanita Kazakhtan, ditahan di sebuah kamp yang memisahkan wanita yang sudah menikah dan yang belum menikah. Para wanita yang sudah menikah diberi tes kehamilan, Nurdybay mengenang, dan dipaksa untuk memasang IUD jika mereka memiliki anak. Dia selamat karena dia belum menikah dan tidak memiliki anak.

Suatu hari di bulan Februari 2018, salah satu teman satu selnya, seorang wanita Uighur, harus memberikan pidato mengakui apa yang para penjaga sebut sebagai "kejahatan." Ketika seorang pejabat tamu mengintip melalui jeruji besi sel mereka, dia membacakan kalimatnya dalam menghentikan Mandarin.

"Saya melahirkan terlalu banyak anak," katanya. "Itu menunjukkan aku tidak berpendidikan dan tahu sedikit tentang hukum."

"Apakah menurutmu adil kalau orang Han hanya diperbolehkan memiliki satu anak?" tanya pejabat itu, menurut Nurdybay. "Kamu etnis minoritas tidak tahu malu, liar dan tidak beradab."

Nurdybay bertemu setidaknya dua orang lain di kamp-kamp yang dia pelajari dikurung karena memiliki terlalu banyak anak. Kemudian, dia dipindahkan ke fasilitas lain dengan panti asuhan yang menampung ratusan anak, termasuk mereka yang orang tuanya ditahan karena melahirkan terlalu banyak. Anak-anak menghitung hari sampai mereka dapat melihat orang tua mereka pada kunjungan langka.

"Mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka ingin memeluk orang tua mereka, tetapi mereka tidak diizinkan," katanya. "Mereka selalu terlihat sangat sedih."

Mantan tahanan lain, Tursunay Ziyawudun, mengatakan dia disuntik sampai berhenti haid, dan menendang berulang kali di perut bagian bawah selama interogasi. Dia sekarang tidak dapat memiliki anak dan sering berlipat kesakitan, pendarahan dari rahimnya, katanya.

Ziyawudun dan 40 wanita lainnya di "kelas" -nya dipaksa menghadiri kuliah keluarga berencana hampir setiap hari Rabu, di mana film-film diputar tentang wanita miskin yang berjuang untuk memberi makan banyak anak. Wanita yang sudah menikah diberi penghargaan atas perilaku yang baik dengan kunjungan suami-suami mereka, bersama dengan mandi, handuk, dan dua jam di kamar tidur. Tapi ada yang menangkap - mereka harus minum pil KB sebelumnya.

Beberapa wanita bahkan melaporkan aborsi paksa. Ziyawudun mengatakan seorang “guru” di kampnya memberi tahu para wanita bahwa mereka akan menghadapi aborsi jika ditemukan hamil selama ujian ginekologi.

Seorang wanita di kelas lain ternyata hamil dan menghilang dari kamp, ​​katanya. Dia menambahkan bahwa dua sepupunya yang hamil menyingkirkan anak-anak mereka sendiri karena mereka sangat takut.

Wanita lain, Gulbakhar Jalilova, membenarkan bahwa tahanan di kampnya dipaksa untuk menggugurkan anak-anak mereka. Dia juga melihat seorang ibu baru, yang masih bocor ASI, yang tidak tahu apa yang terjadi pada bayinya. Dan dia bertemu dokter dan mahasiswa kedokteran yang ditahan karena membantu warga Uighur menghindari sistem dan melahirkan di rumah.

Pada Desember 2017, pada kunjungan dari Kazakhstan kembali ke China, Gulzia Mogdin dibawa ke rumah sakit setelah polisi menemukan WhatsApp di teleponnya. Sampel urin mengungkapkan dia hamil dua bulan dengan anak ketiganya. Para pejabat mengatakan kepada Mogdin bahwa dia perlu melakukan aborsi dan mengancam akan menahan saudaranya jika tidak.

Selama prosedur, petugas medis memasukkan ruang hampa listrik ke dalam rahimnya dan menyedot janinnya dari tubuhnya. Dia dibawa pulang dan disuruh istirahat, karena mereka berencana untuk membawanya ke kamp.

Beberapa bulan kemudian, Mogdin berhasil kembali ke Kazakhstan, tempat suaminya tinggal.

"Bayi itu akan menjadi satu-satunya bayi yang kita miliki bersama," kata Mogdin, yang baru saja menikah kembali. "Aku tidak bisa tidur. Ini sangat tidak adil. "

___________

Keberhasilan dorongan Cina untuk mengendalikan kelahiran di kalangan minoritas Muslim muncul dalam jumlah untuk IUD dan sterilisasi.

Pada tahun 2014, lebih dari 200.000 IUD dimasukkan di Xinjiang. Pada 2018, itu melonjak lebih dari 60 persen menjadi hampir 330.000 IUD. Pada saat yang sama, penggunaan IUD jatuh di tempat lain di China, karena banyak wanita mulai melepas perangkat.

Seorang mantan guru yang dirancang untuk bekerja sebagai instruktur di kamp penahanan menggambarkan pengalamannya dengan IUD ke AP.

Ini dimulai dengan pertemuan pengibaran bendera di halaman rumahnya pada awal 2017, di mana penduduk dipaksa untuk meneriakkan: "Jika kita memiliki terlalu banyak anak, kita adalah ekstrimis agama .... Itu berarti kita harus pergi ke pelatihan pusat. " Setelah setiap upacara pengibaran bendera, polisi mengumpulkan orang tua dengan terlalu banyak anak - lebih dari 180 - sampai "tidak ada yang tersisa," katanya. Petugas dengan senjata dan taser menyeret tetangganya pergi pada malam hari, dan dari waktu ke waktu menggedor pintunya dan menyapu apartemennya untuk mencari Quran, pisau, sajadah dan tentu saja anak-anak.

"Hatimu akan melompat keluar dari dadamu," katanya.

Kemudian, pada bulan Agustus itu, pejabat di kompleks guru diperintahkan untuk memasang IUD pada semua wanita usia subur. Dia memprotes, mengatakan dia hampir 50 dengan hanya satu anak dan tidak ada rencana untuk memiliki lebih banyak. Petugas mengancam akan menyeretnya ke kantor polisi dan mengikatnya ke kursi besi untuk diinterogasi.

Dia dipaksa masuk ke dalam bus dengan empat petugas bersenjata dan dibawa ke rumah sakit tempat ratusan wanita Uighur berbaris dalam keheningan, menunggu IUD dimasukkan. Beberapa menangis diam-diam, tetapi tidak ada yang berani mengatakan sepatah kata pun karena kamera pengintai tergantung di atas.

AKDR-nya dirancang agar tidak dapat dilepas tanpa instrumen khusus. 15 hari pertama, dia mengalami sakit kepala dan perdarahan menstruasi tanpa henti.

“Saya tidak bisa makan dengan benar, saya tidak bisa tidur dengan benar. Itu memberi saya tekanan psikologis yang sangat besar, ”katanya. "Hanya Uighur yang harus memakainya."

Statistik kesehatan Tiongkok juga menunjukkan ledakan sterilisasi di Xinjiang.

Dokumen anggaran yang diperoleh Zenz menunjukkan bahwa mulai tahun 2016, pemerintah Xinjiang mulai memompa puluhan juta dolar ke dalam program operasi KB dan insentif uang tunai bagi perempuan untuk disterilkan. Sementara tingkat sterilisasi turun di seluruh negara itu, mereka melonjak tujuh kali lipat di Xinjiang dari 2016 hingga 2018, menjadi lebih dari 60.000 prosedur. Kota Hotan yang berpenduduk mayoritas Uighur menganggarkan 14.872 sterilisasi pada 2019 - sekitar 34% dari semua wanita yang sudah menikah usia subur.

Bahkan di Xinjiang, kebijakan sangat bervariasi, lebih keras di selatan Uighur yang berat dibandingkan utara Han yang mayoritas. Di Shihezi, sebuah kota yang didominasi Han di mana Uighur merupakan 2% dari populasi, pemerintah mensubsidi susu formula dan layanan kelahiran di rumah sakit untuk mendorong lebih banyak anak, media pemerintah melaporkan .

Zumret Dawut tidak mendapat manfaat seperti itu. Pada tahun 2018, ibu tiga anak ini dikurung di sebuah kamp selama dua bulan karena memiliki visa Amerika.

Ketika dia kembali ke rumah dengan tahanan rumah, petugas memaksanya untuk mendapatkan ujian ginekologi setiap bulan, bersama dengan semua wanita Uighur lainnya di kompleksnya. Wanita Han dibebaskan. Mereka memperingatkan bahwa jika dia tidak mengambil apa yang mereka sebut "ujian gratis", dia bisa berakhir di kamp.

Suatu hari, mereka muncul dengan daftar setidaknya 200 wanita Uighur di kompleksnya dengan lebih dari dua anak yang harus disterilisasi, kenang Dawut.

"Tetangga Han Cina-ku, mereka bersimpati dengan kami Uighur," kata Dawut. "Mereka mengatakan kepada saya, 'oh, Anda sangat menderita, pemerintah terlalu jauh!'"

Dawut memprotes, tetapi polisi kembali mengancam akan mengirimnya kembali ke kamp. Selama prosedur sterilisasi, dokter Cina Han menyuntiknya dengan anestesi dan mengikat saluran tuba - operasi permanen. Ketika Dawut sadar, rahimnya terasa sakit.

"Aku sangat marah," katanya. "Aku menginginkan putra lain."

___________

Menengok ke belakang, Omirzakh menganggap dirinya beruntung.

Setelah hari yang dingin ketika para petugas mengancam akan mengurungnya, Omirzakh menelepon kerabat sepanjang waktu. Beberapa jam sebelum batas waktu, dia mengumpulkan cukup banyak uang untuk membayar denda dari penjualan sapi saudara perempuannya dan pinjaman berbunga tinggi, meninggalkannya dalam utang.

Untuk tahun berikutnya, Omirzakh menghadiri kelas dengan istri-istri orang lain yang ditahan karena memiliki terlalu banyak anak. Dia dan anak-anaknya tinggal bersama dua pejabat partai setempat yang dikirim secara khusus untuk memata-matai mereka . Ketika suaminya akhirnya dibebaskan, mereka melarikan diri ke Kazakhstan dengan hanya beberapa ikat selimut dan pakaian.

AKDR yang masih berada di dalam rahim Omirzakh kini telah meresap ke dalam dagingnya, menyebabkan peradangan dan menusuk sakit punggung, “seperti ditusuk dengan pisau.” Bagi Omirzakh, ini merupakan pengingat pahit atas semua yang hilang - dan nasib orang-orang yang ditinggalkannya.

"Orang-orang di sana sekarang takut melahirkan," katanya. "Ketika saya memikirkan kata 'Xinjiang,' saya masih bisa merasakan ketakutan itu."

Sumber:AP News

Komentar

Loading...